Cara Mengoptimalkan Bisnis Anda di Instagram

Menurut statistik internal, 90% pengguna Instagram mengikuti bisnis di platform. Instagram melewati 1 miliar pengguna bulanan pada Juni 2018, dan jumlahnya diproyeksikan meningkat menjadi 125,5 juta pengguna aktif pada 2023 di AS saja, menurut laporan dari Sprout Social ini. Tidak pernah ada waktu yang lebih baik untuk merek dan mengoptimalkan bisnis Anda di Instagram. Di sini, di Three Girls, kami menggunakan laporan analitik dan data SEO untuk memastikan setiap akun dalam perawatan kami berfungsi pada potensi teratasnya. Berikut adalah 10 tips untuk membantu Anda sampai di sana juga.

1. Beralih ke Akun Bisnis

Yang ini sepertinya tidak perlu dipikirkan, tetapi itulah mengapa itu yang pertama: beralih ke profil bisnis mungkin merupakan langkah paling penting yang dapat Anda lakukan ketika mengoptimalkan kehadiran Instagram Anda. Selama bertahun-tahun, pemilik bisnis berpendapat bahwa beralih akan berdampak negatif pada keterlibatan mereka, masalah yang dibongkar Instagram setelah perubahan algoritma 2019. Tidak hanya akun bisnis diperlakukan sama dalam hal keterlibatan, mereka menawarkan fitur dan manfaat unik yang tidak tersedia di tempat lain. Akuisisi Facebook atas Instagram telah menghasilkan peningkatan transparansi pengguna dalam hal melihat dan mengelola analitik, membersihkan dan meluruskan jalan menuju optimasi SEO. Dengan akun bisnis, pengguna dapat melihat wawasan akun termasuk jumlah tayangan, demografi pengikut, waktu posting yang optimal dan banyak lagi.

2. Gunakan Kata Kunci di Bio Anda
Dalam pemasaran, kami menggunakan kata kunci untuk memastikan konten kami menjangkau orang yang tepat, dan Instagram tidak terkecuali. Pikirkan bio Instagram Anda sebagai tajuk utama — apakah ia menggunakan kata kunci yang relevan untuk menceritakan sebuah kisah? Kata kunci adalah istilah kunci yang dimasukkan pengguna situs web untuk menemukan apa yang mereka cari. Dengan opsi untuk mencari kata kunci dalam aplikasi, pengguna Instagram dapat menelusuri berdasarkan lebih dari sekadar nama pengguna atau tagar. Memiliki kata kunci spesifik seperti “ritel,” “fotografer” atau “perbaikan” di bio Anda dapat menghasilkan lebih banyak pengikut baru daripada yang Anda harapkan.

Baca Juga :   Jasa SEO Pacitan

Seorang pelanggan mungkin tidak secara sadar mencari kata kunci, tetapi bio Anda berada di tempatnya. Ini adalah kesempatan Anda untuk memasukkan info seperti lokasi Anda, yang akan membantu menargetkan mereka yang mencari pengrajin lokal. Apa yang mungkin terasa seperti fakta yang menyenangkan bagi Anda bisa menjadi faktor penentu bagi pelanggan, seperti fakta bahwa bisnis Anda hanya menggunakan bahan pasca-konsumen, atau menyumbangkan sebagian dari hasil untuk amal. Mungkin Anda bangga bisa bermitra dengan platform penjualan Anda. Apa pun “hal” Anda, bio adalah tempat untuk memamerkannya!

3. Ambil Setiap Peluang Untuk Merek
Katakanlah Anda menjalankan bisnis, dan bisnis itu menjual makanan burung yang baru. Bisnis birdfeeder baru Anda disebut Canary Condos, dan Anda kehabisan toko Etsy. Nama pengguna Anda harus menyertakan nama bisnis Anda, atau bahkan lebih baik, nama bisnis Anda dengan kata “toko”. @ShopCanaryCondos akan menjadi nama yang unik dan langsung dengan fungsi dan pengakuan merek yang tinggi.

Nama tampilan Anda, yang berada di bawah nama pengguna Anda di profil, harus menyertakan nama bisnis Anda dan kata kunci jika Anda dapat memasukkannya. “Canary Condos Birdhouses” di bawah 30 karakter, dan termasuk produk dalam judul. Meskipun “rumah burung” tidak ada dalam nama bisnis, itu membantu orang menemukan Anda dan membuat produk Anda selalu diingat.

4. Pilih Kategori Bisnis yang Tepat
Pada tahun 2020, Bisnis Instagram menawarkan kemampuan untuk mengidentifikasi bisnis Anda sebagai segalanya, mulai dari ahli akupunktur hingga kebun binatang, dengan beragam di antaranya. Bahkan ada opsi untuk mengklasifikasikannya sebagai dermaga, bagi mereka yang ingin masuk ke bisnis tembok laut. Saran saya di sini adalah mulai dengan kategori yang luas dan hanya sesempit menurut Anda pelanggan ideal Anda akan mau mencari. Jika Anda menjual sangkar burung, “Belanja & Ritel” mungkin menarik perhatian laman Anda, tetapi “Toko Butik” dapat menarik jenis pelanggan yang benar-benar akan melakukan pembelian. Memilih kategori dan subkategori yang tepat akan memungkinkan Anda untuk membuat pilihan yang efektif ketika memilih Call to Action tombol kontak Anda, apakah itu “Belanja,” “Beli Tiket,” atau cukup “Panggil.”

Baca Juga :   Jasa SEO Medan

5. Gunakan Kalender Konten
Karena fitur Wawasan Instagram memungkinkan Anda untuk melihat waktu pengeposan yang optimal, ada baiknya berinvestasi dalam layanan kalender konten online. Instagram adalah platform yang sempurna untuk merayakan liburan yang tidak jelas, berbagi foto tim, membuat pengumuman, dan lebih banyak penjadwal Konten seperti Hootsuite memungkinkan Anda untuk mengerjakan pekerjaan sekaligus menyelesaikan lebih banyak sekaligus.

6. Periksa Halaman Anda Setiap Hari

Memeriksa halaman Instagram bisnis Anda setiap hari akan membuat Anda tetap di atas postingan, analitik, dan komentar pelanggan.

Hanya karena hal-hal diposkan secara otomatis dengan layanan seperti Hootsuite, itu tidak berarti pekerjaan Anda selesai. Tindak lanjuti pesan langsung dari klien, tanggapi komentar dengan antusias dan pastikan untuk menyukai dan mengomentari pos orang lain juga. Gunakan emoji jika perlu, ikuti tren meme dan biasanya bersenang-senanglah dengannya. Instagram dimaksudkan sebagai media visual yang mengasyikkan, dan itu membutuhkan perhatian yang cukup dari Anda. Pastikan Anda memeriksa setiap halaman media sosial bisnis Anda setiap hari, bukan hanya Instagram, untuk mempertahankan keberadaan online yang sehat.

7. Berinteraksi dengan Pengikut Anda
Aturan 80/20 menyatakan bahwa hanya 20 persen konten Anda yang khusus tentang penjualan produk Anda, tetapi Anda masih dapat memberi penghormatan kepada mitra, vendor, dan pelanggan Anda dengan opsi penandaan. Mungkin seorang pelanggan sangat menyukai cangkir kopi yang Anda jual di toko Anda sehingga mereka mempostingnya di Instagram. Gunakan konten yang dibuat oleh pelanggan ini dan pos ulang (dengan izin) foto mereka. Tandai mereka, lalu kirim ajakan bertindak untuk meminta pengikut Anda memamerkan pembelian favorit mereka dari bisnis Anda. Sering kali, jika Anda memiliki sarana, lakukan undian atau kontes untuk pengikut Anda. Ini dapat membuat buzz di sekitar halaman Anda dan meningkatkan suka dan komentar Anda, terutama jika Anda menawarkan hadiah menarik.

Baca Juga :   Apa manfaat SEO ?

8. Coba Posting Satu Cerita Setiap Hari

Tetap up-to-date pada cerita Instagram Anda akan membuat bisnis Anda selalu populer bagi pelanggan Anda.

Meskipun ini mungkin terlihat berlebihan, ini adalah cara terbaik untuk menjaga agar akun Anda selalu diingat. Kisah-kisah Instagram seringkali terasa lebih menarik dan mudah diakses daripada posting umpan, dan memungkinkan Anda untuk memamerkan kepribadian dan suara merek Anda dengan cara baru. Poskan #WIP foto produk baru yang sedang dibangun, #sneakpeek kecil tentang apa yang mengenai situs web Anda akhir minggu ini atau tur kantor singkat. Pastikan bahwa sesuatu, bahkan jika itu hanya meme yang terkait dengan industri, diposting setiap hari

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *